Dengan pemerintah yang berkomitmen untuk membantu lebih banyak usaha kecil dan menengah (UKM) mentransformasikan secara digital untuk tetap berbisnis di tengah-tengah gangguan teknologi, memiliki gagasan tentang di mana untuk memulai dapat menjadi pertanyaan besar.

Di Edgeworks kami menyarankan untuk memulai dari bagian inti dari bisnis apa pun, backend.

Di Singapura, sebagian besar UKM masih menggunakan lembar excel konvensional atau bahkan metode pena dan kertas tradisional untuk melacak stok yang mengarah pada tingkat kesalahan yang tinggi. Tanpa penghitungan yang akurat tentang berapa banyak inventaris yang dimiliki bisnis, di mana inventaris itu berada dan apa yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pesanan yang masuk dan yang akan datang, tidak ada perusahaan yang dapat berjalan cukup efisien untuk menghasilkan keuntungan dan menghasilkan pertumbuhan.

Yang mengejutkan, inefisiensi persediaan adalah hal biasa bagi banyak bisnis di Singapura. Catatan inventaris yang tidak akurat menciptakan lead time yang lebih tinggi (waktu antara inisiasi dan pelaksanaan suatu proses), yang berarti respons yang lebih lambat terhadap permintaan, perubahan pasar dan kehabisan stok. Ini, pada gilirannya, dapat membuat penolakan pelanggan ketika produk tidak tersedia sesuai kebutuhan. Untuk usaha kecil, margin untuk kesalahan terlalu kecil untuk tidak memenuhi permintaan yang disyaratkan (hanya sekitar 50 persen dari usaha kecil bertahan selama empat tahun terakhir). Plus, waktu yang lebih singkat telah menjadi sumber penting keunggulan kompetitif.

Dengan memahami apa kunci dalam proses inventaris dan stok, kami telah mengembangkan cara-cara yang efisien bagi Anda sebagai pemilik bisnis untuk mengelola dan meningkatkan stok dan proses inventaris Anda. Periksa bersama kami hari ini untuk melihat bagaimana perangkat lunak kami dapat membantu bisnis Anda tumbuh dan tetap relevan dalam lanskap bisnis saat ini.

WhatsApp WhatsApp Us